Boogeyman, Sang Hantu Pemakan Anak Nakal

- Editor

Minggu, 15 Agustus 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Ilustrasi Boogeyman. (Foto: Pelopor.id/iStock)

Ilustrasi Boogeyman. (Foto: Pelopor.id/iStock)

Pelopor.id | Jakarta – Legenda Boogeyman diceritakan sejak beberapa abad yang lalu. Cerita Boogeyman, kerap dijadikan dongeng malam untuk menakuti anak-anak supaya mereka berkelakuan baik.  Boogeyman, dikenal dengan nama yang berbeda-beda di tiap Wilayah, seperti El Coco, Krampus, Old Hag dan Baba Yaga. 

Boogeyman atau Bogieman, merupakan kata yang berasal dari bahasa Inggris “bogge” yang berarti hobgoblin, sebuah legenda yang berasal dari Skotlandia. Boogeyman dilaporkan, sudah muncul sejak tahun 1500-an. Namun, konsepnya sudah ada jauh sebelum masa itu. 

Boogeyman juga kerap dihubungkan dengan kata “bugbear” yang dulu digunakan untuk menggambarkan goblin atau orang-orangan sawah yang konon suka memburu dan memakan anak kecil.

Ilustrasi Boogeyman. (Foto: iStock)
Ilustrasi Boogeyman. (Foto:Pelopor.id/ iStock)

Konon hantu Boogeyman yang diceritakan di Amerika Serikat, sering hadir di tengah kegelapan, bersembunyi di lemari dan di bawah tempat tidur. Sedangkan di tempat lain seperti Eropa, Karibia, dan bagian dari India dan Asia, makhluk itu diyakini tidak hanya mengintai dan menakut-nakuti anak-anak, tetapi juga menculik dan membawa mereka dalam karung untuk dimakan bersama.

Di Washington D.C, Boogeyman pernah dikaitkan dengan seseorang bernama Albert Fishwho. Pria kelahiran tahun 1870  itu, disebut-sebut sebagai salah satu pembunuh paling mengerikan hingga kini.

Reputasi buruk Albert, ia dapatkan di usia 20 tahun lantaran menculik anak lelaki dan melecehkan mereka, termasuk memakannya. Kejahatannya terus berlanjut hingga pada 16 Januari 1936, pengadilan menjatuhkannya hukuman mati dengan kursi listrik.

Sejak itulah, Manifestasi fisik Boogeyman berakhir namun mitos dan legendanya tetap melekat hingga kini. []

Facebook Comments Box
Baca Juga :   Kemensos Kawal Kasus Kekerasan Seksual dan Persekusi Seorang Anak di Malang Sampai ke Ranah Hukum

Berita Terkait

Sejarah Gedung Lawang Sewu, Kisah Mistis, dan Peristiwa Pertempuran Lima Hari
Syndicate Forum: Tuan Rondahaim Saragih, Sang Mutiara dari Tanah Simalungun
Seru! Raisya Cookies Bikin Kegiatan Masak Bareng Chef Chiellyn Ashley
INIAJAITU Gebrak Dunia Musik Lewat Single Berita Palsu
Ikatan Alumni Stikosa-AWS Gelar Bedah Buku “Ryan, Transformasi Sang Jagal Jombang”
Kisah Desa Paciran yang Dijuluki Kampung Rajungan
Peluncuran Buku Sultan Agung dalam Goresan S. Sudjojono, Kumpulan 38 Sketsa Sejarah
Kisah Warga Serang Dikentutin Dedemit Saat Hendak Pulang ke Rumah

Berita Terkait

Rabu, 28 Februari 2024 - 17:13 WIB

Anas Alimi Janjikan Konsep Berbeda di Prambanan Jazz Fest 2024

Rabu, 28 Februari 2024 - 16:23 WIB

Konser Ed Sheeran Pindah dari GBK ke JIS, Promotor Ungkap Alasan

Rabu, 28 Februari 2024 - 14:34 WIB

Swag Event Kehadiran Aimee Saras, Simalodra dan Randa Oktovandy

Jumat, 23 Februari 2024 - 20:26 WIB

Ditulis di Amerika Serikat, Single Katakan Saja Milik Adikara Ferdy Resmi Dirilis

Rabu, 21 Februari 2024 - 22:37 WIB

Thito Tangguh, Abe Lubis hingga Ka;Kei Tampil di Swag Event

Jumat, 16 Februari 2024 - 23:14 WIB

Memorabilia Perjalanan 50 Tahun God Bless Dipamerkan di Galeri Nasional

Minggu, 11 Februari 2024 - 15:00 WIB

Sambut Pemilu dan Imlek, Bella Fawzi Rilis Single Anggur Asmara

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:34 WIB

Pecah! Swag Event Hadirkan Uap Widya, Vin Idola Cilik dan Indra Sinaga

Berita Terbaru

Suasana konferensi pers program Ramadan Penuh Hikmah, MOJI. (Foto: Istimewa)

Selebriti

MOJI Siapkan Program Asik Temani Ramadan 2024

Kamis, 29 Feb 2024 - 00:59 WIB