MUI Pastikan Vaksin Zifivax Halal dan Suci

0
Vaksin
Ilustrasi Vaksin. (Foto: Pelopor.id/Ist)

Pelopor.id | Jakarta – Majelis Ulama Indonesia (MUI) memastikan vaksin Zifivax yang diproduksi oleh perusahaan China, Anhui Zhifei Longcom Biopharmaceutical halal dan suci lantaran telah melewati berbagai rangkaian proses pengkajian vaksin.

“Bila berbincang terkait dengan aspek kehalalan dan juga kesucian yang dalam proses pemeriksaan yang dilakukan MUI, komposisi dan proses produksi dari vaksin ini memenuhi standar halal, dan karenanya MUI menetapkan produknya adalah halal dan suci,” tutur Ketua MUI Bidang Fatwa Asrorun Niam Sholeh di Jakarta, Sabtu, 9 Oktober 2021.

Kehalalan vaksin Zifivax sesuai dengan Fatwa MUI Nomor 53/2021 tentang Produk Vaksin Covid-19 dari Anhui China. Asrorun menerangkan, selama melakukan pengkajian dari aspek teknis dan syar’i, dalam vaksin yang diproduksi Anhui tersebut tidak ditemukan penggunaan material yang bersifat haram atau najis.

Namun, meski vaksin Zifivax telah dinyatakan halal, Asrorun menegaskan bahwa pemakaiannya tetap harus disesuaikan dengan keyakinan keagamaan dan aspek keamanan sesuai dengan keputusan dari ahli ataupun lembaga yang berkompeten.

“Komposisi dan proses produksi dari vaksin ini memenuhi standar halal, dan karenanya MUI menetapkan produknya adalah halal dan suci,”

“Tetapi tidak serta merta dapat digunakan. Maka, kemudian kebolehannya sangat terkait dengan jaminan keamanan menurut ahli atau lembaga yang kredibel,” ungkapnya.

Sebelumnya pada Kamis, 7 Oktober 2021, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah mengeluarkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization (EUA) untuk vaksin tersebut.

“Pada hari ini Badan POM kembali menginformasikan, telah diberikannya persetujuan terhadap satu produk vaksin Covid-19 yang baru dengan nama dagangnya adalah Zifivax,” kata Kepala BPOM Penny K. Lukito.

Menurutnya, efikasi vaksin Zifivax dapat mencapai 81,71 persen bila dihitung mulai tujuh hari setelah mendapatkan vaksinasi lengkap, dan dapat 81,4 persen apabila dihitung sejak 14 hari setelah mendapatkan vaksinasi lengkap tiga dosis. Dosis vaksin itu, akan diberikan pada setiap kali suntikan sebanyak 25 mcg (0,5 mL).

Penny menyebut, efek samping lokal yang paling sering terjadi adalah timbul nyeri pada tempat suntikan, sedangkan efek sistemik yang paling sering terjadi adalah sakit kepala, kelelahan, demam, nyeri otot (myalgia), batuk, mual (nausea), dan diare dengan tingkat keparahan grade 1 dan 2.

Zifivax lanjutnya, belum diindikasikan untuk penggunaan booster. Namun, apabila akan digunakan sebagai vaksin booster, baik vaksin Zifivax maupun vaksin lainnya harus melalui uji klinik booster yang dilakukan setelah diketahui data respons imun persisten dari uji klinik primer.

“Penggunaan vaksin dengan indikasi booster dapat dilakukan setelah mendapat persetujuan Badan POM,” tandas Penny. []