Menko Airlangga: PPKM Luar Jawa-Bali Tekan Penularan Covid-19

- Editor

Selasa, 17 Agustus 2021

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian) Airlangga Hartarto. (Foto: Pelopor.id/Kemenko Perekonomian)

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian) Airlangga Hartarto. (Foto: Pelopor.id/Kemenko Perekonomian)

Pelopor.id | Jakarta – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian) Airlangga Hartarto mengungkapkan bahwa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berhasil menurunkan angka kasus penularan covid-19 di luar Jawa-Bali. Sebab, dari tanggal 9 sampai 16 Agustus 2021 kasus di luar Jawa-Bali turun sebesar 9,5 persen.

“Alhamdulillah sesuai dengan apa yang digariskan Bapak Presiden, terjadi penurunan, dan kita ketahui bahwa kasus di luar Jawa-Bali ini sekitar 31 persen daripada total kasus nasional,” tuturnya dalam Keterangan Pers mengenai Evaluasi dan Penerapan PPKM, Senin, 16 Agustus 2021 malam, secara virtual.

Sedangkan kasus aktif di luar Jawa-Bali berada pada angka 50,8 persen, tingkat kesembuhan 81,51 persen, serta tingkat kematian sekitar 2,8 persen.

“Kalau kami lihat beberapa hal yang dapat kami catat bahwa perpanjangan yang dua minggu ini tetap berlaku sampai dengan tanggal 23 Agustus 2021 dengan PPKM kabupaten dan kota di luar Jawa-Bali.”

Menurut Airlangga, saat ini pemerintah sedang fokus dalam menekan mobilitas dan melakukan penanganan di hulu yaitu penekanan terhadap disiplin protokol kesehatan 3M, terutama memakai masker, serta peningkatan 3T (testing, tracing, dan treatment).

“Sesuai dengan arahan Bapak Presiden bahwa konsentrasi adalah satu, menekan mobilitas; yang kedua, penanganan di hulu dengan prioritas kepada memakai masker; kemudian yang terkait dengan testing, tracing, dan treatment. Ini ditargetkan sepuluh kali untuk tracing dan secara rata-rata di luar Jawa antara 4-6 kali,” ungkapnya.

Selain itu, pemerintah juga berupaya untuk mendorong masyarakat yang melakukan isolasi mandiri (isoman) ke isolasi terpusat (isoter). Selain itu juga dilakukan upaya untuk meningkatkan cakupan vaksinasi di luar Jawa-Bali.

“Diharapkan di luar Jawa rata-rata semua untuk dinaikkan ke level sama dengan rata-rata nasional,” tegas Airlangga.

Baca Juga :   DPR Usul Harga Gas Alam Rumah Tangga Disubsidi Seperti Gas Melon 3 Kg

Airlangga juga memaparkan, bahwa kontribusi Pulau Sumatra terhadap kasus nasional secara kumulatif adalah 14,06 persen, kesembuhan 80,96 persen, tingkat confirmed fatality rate 3,17 persen, kasus aktif 15,8 persen, dan penurunan kasus aktif sebanyak 8,86 persen.

“Di Kalimantan kontribusi terhadap kasus aktif sebesar 7,76 persen, kemudian kesembuhannya adalah 83,05 persen, tingkat kematian atau confirmed fatality rate-nya adalah 2,95 persen, kemudian kasus aktifnya adalah 13,99 persen, dan penurunannya dalam seminggu terakhir adalah 12,12 persen,” tandasnya.

Kemudian kontribusi Sulawesi terhadap nasional secara kumulatif adalah sebanyak 5,24 persen, kesembuhan 81,36 persen, confirmed fatality rate 2,32 persen, dan presentase kasus aktif 16,33 persen, dan penurunan dalam seminggu terakhir sebanyak 2,51 persen.

“Di Maluku, Papua, Nusa Tenggara, kontribusinya 3,99 persen terhadap nasional, recovery rate-nya 80,71 persen, kasus fatality rate-nya 1,84 persen, sedangkan kasus aktifnya berkontribusi sebesar 17,45 persen, dan penurunan kasusnya sebesar 14,96 persen,” pungkasnya.

Menutup penjelasannya Airlangga menegaskan bahwa tidak ada perubahan jumlah kabupaten dan kota yang menerapkan PPKM di luar Jawa-Bali hingga tanggal 23 Agustus 2021.

“Kalau kami lihat beberapa hal yang dapat kami catat bahwa perpanjangan yang dua minggu ini tetap berlaku sampai dengan tanggal 23 Agustus 2021 dengan PPKM kabupaten dan kota di luar Jawa-Bali, untuk di [PPKM] Level 4 ada 45 kabupaten/kota, kemudian di Level 3 ada 302 kabupaten/kota, dan untuk di Level 2 ada 39 kabupaten/kota,” ucapnya. []

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Tiket Harga Khusus Synchronize Fest 2024 DiJual Bareng Rilis Video After Movie
Gitaris Abih RV Rilis Album Perdana Bertajuk First Vault
Indonesia Perlu Capai 5 Parameter ini untuk Jadi Negara Maju
Erick Thohir Komentari Penumpang Kereta Cepat Jakarta-Bandung Tembus 1 Juta
Organ Relawan Prabowo-Gibran, ARBI Gelar Dialog Dukung Kampanye Damai
Kerja Bareng Kertabumi, Gatsby Tanam 1000 Pohon Mangrove di PIK
Sejarawan dan Akademisi Desak Presiden Beri Gelar Pahlawan Nasional ke Tuan Rondahaim Saragih
DPR Usul Harga Gas Alam Rumah Tangga Disubsidi Seperti Gas Melon 3 Kg

Berita Terkait

Sabtu, 20 April 2024 - 21:16 WIB

Pameran Road to ARTJOG 2024-Performa Kinestetik Digelar di Jakarta

Kamis, 28 Maret 2024 - 14:31 WIB

Cakrawala Airawan dan Gemi Nastiti Bagi Pengalaman Bintangi Sinetron PPT Jilid 17

Selasa, 26 Maret 2024 - 22:33 WIB

STEM Academy, Program Pengembangan SDM Ala Harbour Energy

Sabtu, 23 Maret 2024 - 20:28 WIB

Dude Harlino, Eza Gionino, dan Lavicky Nicholas Lakukan Persiapan Khusus Berperan di FTV Ramadan

Jumat, 15 Maret 2024 - 00:57 WIB

Jadi Tenant IT’S HIS/HER DAY 2024 Bisa Dapat Diskon Khusus

Kamis, 14 Maret 2024 - 22:01 WIB

Sinetron Para Pencari Tuhan Jilid 17 Raih Rating Tinggi di Awal Penayangan

Kamis, 7 Maret 2024 - 22:07 WIB

Cinta Brian Akui Mendapat Kesulitan Perankan Tokoh Biru di Sinetron Ijabah Cinta

Kamis, 7 Maret 2024 - 01:06 WIB

SCTV Sajikan Program Ramadan Penuh Cinta Sepanjang Bulan Puasa

Berita Terbaru