Mentan Syahrul: Ketersediaan Pangan 270 Juta Rakyat Indonesia Tidak Boleh Terganggu

0
Mentan
Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo. (Foto:Pelopor/Kementan)

Pelopor.id | Jakarta – Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo menyampaikan bahwa di tengah turbulensi ekonomi dan ancaman krisis pangan dunia akibat pandemi covid-19, sesuai dengan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2022 Kementerian Pertanian akan terus mengawal dan menjaga ketersediaan dan ketahanan pangan nasional.

Hal ini, disampaikannya saat membuka Musyawarah Perencanaan Pembangunan Pertanian Nasional tahun 2021 (Musrenbangtan) secara virtual Rabu, 21 Juli 2021.

”Yang tidak boleh salah dan terganggu sama sekali adalah menyediakan dan mengawal ketersediaan pangan bagi 270 juta rakyat Indonesia, ” tutur mentan Syahrul.

“Pertanian bukan proyek tapi sebuah program yang dibangun dengan tujuan akhirnya adalah mensejahterakan rakyat melalui 3 M yaitu Maju, Mandiri dan Modern.”

Menurutnya, itu sesuai dengan pencapaian Prioritas Nasional 1 (PN-1) yaitu Memperkuat Ketahanan Ekonomi untuk Pertumbuhan Berkualitas dan Berkeadilan khususnya terkait dengan Program Prioritas-3 (PP-3) tentang Peningkatan Ketersediaan, Akses dan Kualitas Konsumsi Pangan dan PP-6 tentang Peningkatan Nilai Tambah Lapangan Kerja dan lnvestasi di Sektor Riil, dan lndustrialisasi.

Mentan menjelaskan, untuk mendukung Prioritas Nasional tersebut, pihaknya telah merumuskan 5  program pembangunan pertanian, yaitu:

  1. Program Ketersediaan, Akses dan Konsumsi Pangan Berkualitas
  2. Program Nilai Tambah dan Daya Saing lndustri
  3. Program Riset dan lnovasi llmu Pengetahuan dan Teknologi
  4. Program Pendidikan dan Pelatihan Vokasi
  5. Program Dukungan Manajemen

“Saya minta kepada seluruh Dirjen, Kepala Badan serta Kepala Daerah tetap fokus dalam menjalankan program-program pertanian untuk memperkuat sektor pertanian dan pemulihan ekonomi ditengah kondisi pandemi saat ini,” tegasnya.

Dalam mengimplementasikan berbagai program dan kegiatan utama/prioritas yang ditetapkan tersebut, Mentan menerangkan bahwa Kementerian Pertanian juga telah membuat Langkah strategi pendekatan melalui 5 Cara Bertindak (CB) yang meliputi Peningkatan Kapasitas Produksi, Diversifikasi Pangan Lokal, Penguatan Cadangan dan Sistem Logistik Pangan, Pengembangan Pertanian Modern serta Gerakan Tiga Kali Ekspor (Gratieks).

Kementan
Musyawarah Perencanaan Pembangunan Pertanian (Musrenbangtan) Nasional 2021 yang diselenggarakan secara teleconference, Rabu (21/07/2021) pagi. (Foto: Pelopor/Kementan)

“Saya berharap para Dirjen dan Kepala Badan serta jajarannya dapat mengimplementasikan CB 1 – CB5 dengan baik, dan berharap hal ini dapat menjadi bagian-bagian yang terpenting dalam menjalankan program pembangunan pertanian,” tandasnya.

Dalam kesempatan yang sama Mentan juga menegaskan kepada seluruh jajaranya bahwa tidak boleh ada program di Kementan yang hanya berbentuk proyek saja tetapi harus dapat terus berkelanjutan dan memiliki hasil yang dapat dipertanggungjawabkan.

“Pertanian bukan proyek tapi sebuah program yang dibangun dengan tujuan akhirnya adalah mensejahterakan rakyat melalui 3 M yaitu Maju, Mandiri dan Modern, “pungkasnya

Lebih lanjut Mentan meminta agar semua pihak serta Peran Kepala Dinas baik di Provinsi dan Kabupaten/Kota untuk dapat menjadi sentral sebagai akselerator sinergitas program Kementerian dan tetap bekerja dengan semangat tinggi untuk kemajuan pertanian dan kesejahteraan petani.

“Kedepan saya berharap kemajuan petanian ditentukan oleh hadirnya teknologi, mekanisasi dan peningkatan SDM pertanian, sehingga dua aspek ini nantinya dapat menaikan kelas pertanian, yaitu menjadi penyangga ekonomi nasional, “ucapnya. []