Para Camat Diminta Luwes Bumikan Pancasila Lewat Medsos

Safrizal, ZA
Direktur Jenderal Bina Administrasi Kewilayahan, Kemendagri, Safrizal, ZA. (Foto:Pelopor.id/Kemendagri)

Pelopor.id | Jakarta –  Direktur Jenderal Bina Administrasi Kewilayahan, Kemendagri, Safrizal, ZA meminta para Camat memiliki keluwesan untuk membumikan Pancasila dan wawasan kebangsaan lewat media sosial. Sebab Camat adalah tokoh terdepan dalam pelayanan masyarakat, baik dalam struktur, fungsi, serta peran kewilayahan yang dimilikinya.

“Kita harus ajak anak milenial, anak muda kreatif yang punya ide banyak sekali. Kita harus dapat menampilkan, seperti apa Pancasila dalam kehidupan sehari-hari.”

Hal ini, disampaikan Safrizal dalam acara dialog kebangsaan bertema “Pancasila sebagai Nilai Etika dalam Pemerintahan” yang diinisiasi Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

Menurut Safrizal, penerapan nilai Pancasila dan wawasan kebangsaan bisa dimulai dari hal yang sederhana. Menyangkut kekinian dan tidak perlu ‘jelimet’, yakni dengan cara bersama-sama memasukkan nilai-nilai Pancasila di konten media sosial.

Bacaan Lainnya

“Para Camat harus mampu membaca pikiran atau trend yang ada di masyarakat. Oleh karenanya gunakan juga media kita, konten kita, dengan nilai-nilai kebangsaan,” tutur Safrizal berdasarkan keterangan tertulis yang diterima Pelopor.id, Rabu 1 September 2021.

Menurutnya, media sosial harus dipenuhi dengan narasi positif untuk menyebarkan nilai-nilai Pancasila. Konten postitif sangat penting disampaikan untuk menangkal berbagai ancaman seperti intoleransi, hoaks dan narasi negatif.

“Anak muda kreatif di kecamatan bisa diajak dan difasilitasi untuk memperkaya wawasan kebangsaan kita. Mengangkat hal-hal kecil yang terjadi di dalam kecamatan, seperti anak muda peduli sosial, anak muda peduli lingkungan, anak muda peduli gotong-royong,” ungkap Safrizal.

Baca Juga :   Pagu Anggaran Kemenparekraf 2023 Rp3,3 Triliun, Pengamat: Kurang!!! Harusnya Lebih Banyak

Ini, memang menjadi pekerjaan rumah bagi pemerintah. Oleh sebab itu, Safrizal menegaskan bahwa pihaknya akan segera duduk bersama dengan Direktorat Jenderal Politik dan PUM, Kemendagri dan para kepala daerah untuk mencari cara ampuh memperkenalkan kembali nilai Pancasila kepada generasi milenial.

“Serangan konten yang tidak bertanggung jawab, harus kita hadapi dengan konten positif. Tidak boleh konten positi kalah jumlah. Sudah kalah kreatif, kalah jumlah lagi. Harusnya sama jumlah, sama kreatifnya,” tegasnya.

“Kita harus ajak anak milenial, anak muda kreatif yang punya ide banyak sekali. Kita harus dapat menampilkan, seperti apa Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, anak anak muda yang boleh ditiru dan direplikasi dengan anak muda lain. Kita harus buat konten kita, konten nilai-nilai kebangsaan,” sambungnya. []

Pos terkait